Rajah Kalacakra Ini yang Bikin Capres-Cawapres Takut Ke Kudus?


KUDUS, KUDUSSATU.com-Kudus selama ini dikenal sebagai kota yang “angker” terhadap kekuasaan. Konon, Presiden Soeharto tidak pernah menyambangi kota yang dikenal sebagai kota kretek ini.

Konon pula hal itu disebabkan oleh apa yang dikenal sebagai “Rajah Kalacakra”. Rajah itu diberikan oleh Sunan Kudus kepada murid kesayangannya yakni Arya Penangsang. Rajah itulah yang kabarnya bisa mengisap semua aura kekuasaan.

Maka tidak heran, beberapa presiden yang dimakzulkan dipercaya oleh sebagian masyarakat Kudus dan sekitarnya, karena saat mereka memimpin, singgah di Kudus.

Presiden Sukarno, dipercaya masyarakat Kudus singgah ke kota ini sebelum dilengserkan oleh Soeharto. Entah kebetulan atau tidak, ketika Gus Dur dilengserkan lewat Sidang Istimewa MPR, juga karena keberanian beliau singgah di kota ini. Termutakhir, Anies Baswedan dicopot dari jabatan Menteri Pendidikan setelah mampir ke Kudus.

Itu sebabnya, banyak orang menyimpulkan kalau SBY berani ke Kudus di saat akhir masa jabatan keduanya. Sebelum itu tak pernah.

Menurut pantau di media online, Jokowi setidaknya pernah dua kali mau ke Kudus dan dua kali pula dibatalkan. Hal seperti inilah yang makin menambah “aura dan aroma mistik” kota Kudus.

Sebetulnya gampang saja sih membuktikan hal ini. Coba saja masyarakat Indonesia menantang kedua kandidat untuk datang ke Kudus.

Apa ada yang berani? Boleh capresnya, boleh pula cawapresnya. Jokowi boleh. Prabowo juga boleh. Ma’ruf Amin boleh. Sandiaga juga boleh. Saya hakul yakin tidak akan ada satu di antara empat orang itu yang berani datang ke kota Kudus.

Kalau diingatkan seperti itu tetap tidak mau, ya silakan saja keempat orang itu kalau berani datang ke Kudus dengan aneka modus. Mau nyekar ke Sunan Kudus atau Sunan Muria, silakan. Mau kulineran juga sumangga. Mau lari-lari keliling kota, dipersilakan. Mau lihat-lihat pabrik rokok juga boleh.Kalau berani. Silakan.
Sumber:mojok.co

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *